Feeds:
Posts
Comments

Ada suatu kebahagiaan tersendiri ketika aku melihatNya lelap tertidur dan ada suatu kebanggan tersendiri ketika aku melihat Dia menimangNya tidur….

My happiness completes.

On Diet

Perempuan mana sih yang ngga mau punya badan kurus?  Kalau ditanya ke semua perempuan pasti mereka bakalan jawab mau, mau, dan mau banget!  Tapi masalahnya ngga semua perempuan dianugerahi badan yang kurus langsing.

Dahulu kala, saya ngga pernah mempermasalahkan berat badan saya.  Nimbang berat badanpun ngga pernah… tapi itu dulu waktu saya masih gadis.  Waktu itu saya memang beruntung punya badan yang kurus dari sananya, mau makan sbanyak apapun juga, tetep kurus. Tapi itu dulu loh… kalau sekarang? Nah ini dia…

Sebelum hamil berat badan saya berkisar antara 51 – 53 kg dengan tinggi badan 165 cm.  Waktu itu saya masih masuk kategori slender.  Waktu hamil berat saya naik jadi 68 kg dan abis ngelahirin Nuel berat saya susut jadi 63 kg.  Jadi saya punya sisa 10 kg *saja* untuk dihilangkan hehehe…

Sebelum memulai diet, saya membayangkan pasti susah banget ngebuang kelebihan berat 10 kg, tapi ternyata ngga tuh… 3 bulan setelah cuti hamil selesai (setelah Asi saya berhenti) saya memulai diet dan 3 bulan kemudian saya balik ke berat normal, yes! Finally… banyak orang nanya gimana saya bisa nurunin berat badan dengan cepat. Jujur saya ngga pake teknik apa-apa untuk nurunin berat, saya hanya mengurangi makan kembali ke porsi awal sebelum hamil, karena tau sendiri kan waktu hamil porsi makan perempuan itu jadi gila-gilaan… dan biasanya perempuan setelah hamil lupa akan habit mereka yang dulu… mereka lupa merubah pola makan mereka seperti sebelum hamil dulu.

Tapi balik lagi ke masing-masing ”bakat” orang ya… ada orang yang memang dianugerahi ”bakat kurus” dan ada juga yang dianugerahi ”bakat gemuk” >>> nah, yang ini nih… yang susah! Makan lebih banyak sedikit, timbangan langsung naik! Kadang-kadang saya merasa kasian sama perempuan bakat gemuk, mereka mati-matian diet dan olah raga untuk bisa kurus… sementara kita yang dianugerahi bakat kurus bisa dengan mudah menurunkan angka timbangan tanpa harus menghitung kalori dan tetek bengeknya. Phew… what a blessing! Hehehe….

Banyak metode diet yang dijalani perempuan; dari yang murah sampai yang mahal, dari yang iseng-iseng sampai yang ekstrem.  Saya sendiri kurang setuju dengan cara diet yang mahal dan ekstrem.  Menurut saya diet itu bukan berarti keluar duit banyak dan lapar.  Saya lebih suka dan percaya dengan cara diet yang normal dan seiring dengan waktu, jadi ada prosesnya, ngga instan.  Buat saya kuncinya cuma satu: Self Control.  Makan sesuai dengan porsi normal dan usahakan makan makanan yang sehat.  Kalau sudah sarapan ya udah, ngemilnya dikurangin! kalau udah waktunya tidur, ya udah tidur… Jangan makan! Satu, dua kali khilaf itu wajar tapi tetap self control on food portion harus dijaga.

Saya lebih memilih tetap menikmati hidup *baca:makanan* dan stop menghitung asupan karbohidrat dan kalori yang terbakar.  Jangan memaksakan diri, kayaknya masih banyak hal lain yang lebih penting dari diet deh… Asal tidak obese, menurut saya perempuan itu bisa terlihat cantik dalam berbagai ukuran as long as they know how to look good.  Liat aja tuh Dewi Hughes, Oprah Winfrey, and oh my favorite all time dieter: Kirstie Alley! hahaha… yang selalu diet mati2an dan kebali membengkak ngga berapa lama setelah kurus.  I think Kirstie is always look gorge in any shape 🙂 (but a self control might do her good).

Ok anyway, to me diet doesn’t mean to hunger yourself. Diet means a self control on the portion. Enjoy food and live a happy diet.

<!–[if !mso]> <! st1\:*{behavior:url(#ieooui) } –>

Perempuan mana sih yang ngga mau punya badan kurus?  Kalau ditanya ke semua perempuan pasti mereka bakalan jawab mau, mau, dan mau banget!  Tapi masalahnya ngga semua perempuan dianugerahi badan yang kurus langsing.

Dahulu kala, saya ngga pernah mempermasalahkan berat badan saya.  Nimbang berat badanpun ngga pernah… tapi itu dulu waktu saya masih gadis.  Waktu itu saya memang beruntung punya badan yang kurus dari sananya, mau makan sbanyak apapun juga, tetep kurus. Tapi itu dulu loh… kalau sekarang? Nah ini dia…

Sebelum hamil berat badan saya berkisar antara 51 – 53 kg dengan tinggi badan 165 cm.  Waktu itu saya masih masuk kategori slender.  Waktu hamil berat saya naik jadi 68 kg dan abis ngelahirin Nuel berat saya susut jadi 63 kg.  Jadi saya punya sisa 10 kg *saja* untuk dihilangkan hehehe…

Sebelum memulai diet, saya membayangkan pasti susah banget ngebuang kelebihan berat 10 kg, tapi ternyata ngga tuh… 3 bulan setelah cuti hamil selesai (setelah Asi saya berhenti) saya memulai diet dan 3 bulan kemudian saya balik ke berat normal, yes! Finally… banyak orang nanya gimana saya bisa nurunin berat badan dengan cepat. Jujur saya ngga pake teknik apa-apa untuk nurunin berat, saya hanya mengurangi makan kembali ke porsi awal sebelum hamil, karena tau sendiri kan waktu hamil porsi makan perempuan itu jadi gila-gilaan… dan biasanya perempuan setelah hamil lupa akan habit mereka yang dulu… mereka lupa merubah pola makan mereka seperti sebelum hamil dulu.

Tapi balik lagi ke masing-masing ”bakat” orang ya… ada orang yang memang dianugerahi ”bakat kurus” dan ada juga yang dianugerahi ”bakat gemuk” >>> nah, yang ini nih… yang susah! Makan lebih banyak sedikit, timbangan langsung naik! Kadang-kadang saya merasa kasian sama perempuan bakat gemuk, mereka mati-matian diet dan olah raga untuk bisa kurus… sementara kita yang dianugerahi bakat kurus bisa dengan mudah menurunkan angka timbangan tanpa harus menghitung kalori dan tetek bengeknya. Phew… what a blessing! Hehehe….

Banyak metode diet yang dijalani perempuan; dari yang murah sampai yang mahal, dari yang iseng-iseng sampai yang ekstrem.  Saya sendiri kurang setuju dengan cara diet yang mahal dan ekstrem.  Menurut saya diet itu bukan berarti keluar duit banyak dan lapar.  Saya lebih suka dan percaya dengan cara diet yang normal dan seiring dengan waktu, jadi ada prosesnya, ngga instan.  Buat saya kuncinya cuma satu: Self Control.  Makan sesuai dengan porsi normal dan usahakan makan makanan yang sehat.  Kalau sudah sarapan ya udah, ngemilnya dikurangin! kalau udah waktunya tidur, ya udah tidur… Jangan makan! Satu, dua kali khilaf itu wajar tapi tetap self control on food portion harus dijaga.

Saya lebih memilih tetap menikmati hidup *baca:makanan* dan stop menghitung asupan karbohidrat dan kalori yang terbakar.  Jangan memaksakan diri, kayaknya masih banyak hal lain yang lebih penting dari diet deh… Asal tidak obese, menurut saya perempuan itu bisa terlihat cantik dalam berbagai ukuran as long as they know how to look good.  Liat aja tuh Dewi Hughes, Oprah Winfrey, and oh my favorite all time dieter: Kirstie Alley! hahaha… yang selalu diet mati2an dan kebali membengkak ngga berapa lama setelah kurus.  I think Kirstie is always look gorge in any shape J (but a self control might do her good).

Ok anyway, to me diet doesn’t mean to hunger yourself. Diet means a self control on the portion. Enjoy food and live a happy diet.

Regards,

Maria Sekar (Wenny)

PT Terralog Teknologi Indonesia

www.terralog.com

Dilema ASI

Sekedar sharing….

Sehari setelah kelahiran Nuel, dokter membawa kabar buruk kalau nuel mepunyai masalah dengan pencernaannya… dokter bilang lambung nuel bermasalah, lambungnya ngga bisa nerima asupan.  Setiap kali Nuel disendokin air gula sama susternya, dia selalu muntah 😦  Waktu itu saya memang merencanakan untuk memberikan ASIX, jadi saya minta sama susternya selama asi saya belum keluar Nuel jangan dikasih susu formula atau cairan apapun dalam dot.  Ngga cuma itu Nuel juga mengalami rendah kalsium jadi Dokter menyarankan agar sebaiknya nuel dimasukkan kedalam inkubator & diinfus…. saat itu dokter masih memberikan pilihan pada saya untuk tetap stick sama ASIX atau ngasih sufor dalam botol.

Mendengar berita seperti itu jantung saya mau copot rasanya…. gimana ngga.. baru juga kemarin Nuel lahir… bahkan saya baru sempat menggendong dan bercengkrama dengannya sekali kemarin 😦 sekarang anak mama harus masuk inkubator dan diinfus!  Selesai dokter menyampaikan berita itu sayapun langsung menangis.  Saya bingung dan takut.  Saya ngga tau mesti gimana… saya ingin sekali memberikan ASI ke Nuel, tapi apa daya ASI saya sampai detik itupun belum keluar setitikpun.

Selepas dokter pergi meninggalkan ruangan, kami lalu berdiskusi (saya rasa, saya lebih sering menangisnya daripada memberikan solusi).  Pada intinya kami setuju untuk memberikan Nuel sufor sampai ASI saya keluar.  Berat hati saya melakukan ini tapi toh saat itu saya hanya berpikir tentang kesembuhan Nuel dan supaya dia bisa cepet pulang.

Hari ketiga (itupun setelah saya diberikan suntikan perangsang oleh dokter kandungan) baru ASI saya keluar.  Oh my God… ternyata begini ya rasanya penderitaan seorang ibu… malam itu saya meriang dan sekujur tubuh saya sakit, seketika juga payudara saya mengeras dan membengkak.  Dalam kondisi seperti itu sebaiknya saya harus segera menyusui anak saya, supaya susunya keluar.  Namun apa daya keadaan Nuel yang diinfus dalam inkubator waktu itu tidak memungkinkan saya untuk menyusuinya.

Suster bilang payudara saya harus segera dipijat dan dipompa kalo ngga, nanti malah semakin bengkak dan bisa infeksi…  Akhirnya malam itu saya, suami, dan suster melakukan pijat payudara… Ada yang udah pernah pijat payudara? huhuhuhu…. yang sudah pernah pasti tau rasanya seperti apa!!! sakiiiiiiitnya minta ampun!!! bayangin aja, payudara kita yang lagi bengkak sebengkak-bengkaknya harus dipijit2 dan diperas-peras…. saya sampai jejeritan dan nangis-nangis waktu itu… Dengan berbekal Medela Electric Breast Pump *higly recomended* kami bertiga melakukan pemerahan susu.  Serasa sapi deh aku waktu itu hahaha… payudara kanan dikompres dengan handuk panas, payudara kiri disedot dengan breast pump sambil dipijat-pijat.  Mulailah sesi pemerahan dan jejeritan 😦  Suami saya memegang botol pump dan suster memijat payudara saya… dan saya??? hahaha jangan tanya deh! Pertama kali kami memompa, dengan rasa sakit yang naudzubillah… ternyata ngga sampe 10 ml ASI yang saya dapat 😦 sedikit apapun ASI yg saya dapat semuanya berharga dan akan diberikan ke Nuel dalam dot. Hari berikutnya dan berikutnya lagi, produksi ASI semakin banyak, thx God.

Saya sedih banget waktu itu…. saya cuma pingin Nuel cepet-cepet pulang dan sehat.  Hari keempat keluar inkubator Nuel harus disinar karena ternyata dia kuning… Ya Tuhan…. apalagi sih!! saya mencoba untuk sabar dan tegar tapi rasanya susah sekali ya waktu itu untuk ngga down & ngga nangis, bawaannya pengen nangiiiis mulu… apalagi tiap ngunjungin Nuel di kamar bayi.  Apalagi waktu itu Nuel tinggal sendirian di kamar bayi karena temen-temennya yang lahiran bareng dia udah pada pulang semua…. 😦 Saya sendiri sebenernya udah boleh pulang dari hari ketiga tapi saya dan suami ngga tega ninggalin Nuel sendirian di RS.  Jadilah kami berdua tetap menginap di RS selama seminggu.

Ehm! ada catatan kecil off the record nih… *off the record kok dipublish?* Saya sangat bersyukur mempunyai suami seperti dia, dia selalu ada disisi saya setiap kali saya kesakitan waktu memerah payudara saya.  Dia juga yang membangunkan dan menyemangati saya tengah malam untuk memompa asi, dia yang memegangi tangan saya dan yang entah berapa kali saya remas tangannya sekuat tenaga waktu saya kesakitan.  Dia juga yang sibuk menyiapkan segala sesuatunya dan menghadapi saya dengan sabar. Dia yang bangun tengah malam dan memeluk saya, dia yang begitu menenangkan 🙂

Akhirnya di hari keenam Nuel baru boleh pulang setelah semuanya normal.  It was the happiest day in our life, the day we brought him home.  Tapi masalah lain muncul waktu saya harus mulai menyusui Nuel langsung dari pyudara saya.  Nuel yang udah seminggu di inkubator ngga suka lagi dengan rasa puting saya.  Dia udah keburu jatuh cinta dengan dot.  Jadi saya harus berusaha lagi dari awal…. tapi setiap kali saya coba menyusui Nuel langsung, dia selalu berontak dan nangis…. satu, dua kali memang pernah saya berhasil menyusuinya… tapi itu ngga pernah berlangsung lama karena habis itu dia pasti balik ke pola awalnya.  Nuel seperti ngga pernah puas dan tidur pulas kalau nyusu langsung dari Payudara saya.  Ditambah lagi masalah dengan bentuk puting saya yang memang tidak terlalu menonjol seperti dot, membuat Nuel semakin kesel dan berontak.  Terus terang waktu itu saya putus asa dan sedih sekali.  Akhirnya saya putuskan untuk kembali memompa Asi dan memberikannya dalam dot.

Yang pernah mengalami seperti saya pasti tau rasanya seperti apa… ya, waktu itu saya mulai terserang baby blues…  saya merasa semua mata tertuju pada saya dan seperti menghakimi saya.  Saya tau maksud orang-orang itu baik dengan memberikan masukan-masukan: “coba makan ini, itu… kamu jangan gini, gitu….kamu kurang berusaha seperti si ini, itu….” tapi pada saat itu, semuanya terdengar seperti: “kayanya kamu kurang berusaha deh… kamu ngga mau ya ngasih Asi ke Nuel?” Waktu itu saya sempat sharing sama kakak saya, dia bilang saya ngga usah ngedengerin apa kata orang… nanti malah stress dan ASInya ngga keluar… dan bener aja 1.5 bulan saya memompa ASI dan terus berusaha menyusui Nuel langsung dari pabriknya *yang lebih sering gagalnya daripada berhasilnya* ASI saya pun bertambah dikit kian harinya karena kurang rangsangan….. saya menyerah ketika ASI saya memproduksi ngga lebih dari 10 ml tiap harinya…

Sampai-sampai saat itu saya berpikir: “please give me a break… don’t push me too far, i just had a baby and i just wanna be happy with my baby… just let it be… ASI or not just let me enjoy my happy moment with my baby…” Bukannya saya ngga mau menyusui anak saya… bukannya saya ngga berusaha untuk memperbanyak ASI saya… percayalah… saya pingin sekali menyusui Nuel, sampai sekarangpun saya masih merasa menyesal tiap kali saya mengingat kenyataan Nuel harus minum sufor.  Tapi saya mesti gimana lagi??? kayaknya segala cara udah saya coba deh…. dari cara tradisional sampai modern… dari minum jamu-jamuan dan makan daun-daunan sampai pakai nipple palsu… bahkan saya sampai membiarkan nuel benar2 lapar dan mencari susu… tapi yang ada malah membuat dia semakin ngamuk waktu saya tempelkan ke payudara saya 😦

Ya sudahlah… apa boleh buat… saya jadi ingat sharingan saya dengan kakak saya: “Yang penting kamu sudah berusaha semaksimal mungkin untuk memberi anakmu ASI dan tidak membuang setitik ASIpun yang keluar dari payudaramu… memberikan anak ASI memang ada nilai plusnya tapi dengan memberikan sufor juga tidak akan menjadikannya minus kok” sedih emang… tapi mau gimana lagi… Jadi, saya putuskan untuk merelakan semuanya dan mengesampingkan segala pendapat dan masukan.  After i finally able to do that, saya merasa lega… walaupun sebenernya udah telat karena pada saat itu produksi ASI saya sudah sangat menurun…  ya sudahlah kalau pada akhirnya Nuel harus minum sufor… yang penting saya sudah berusaha! to hell with people’s opinion!

Sekarang Nuel udah 5 bulan dan udah mulai makan bubur susu… Puji syukur sampai saat ini dia belum pernah sakit dan bermasalah 🙂  sayapun sudah bisa menikmati saat-saat yang saya habiskan bersama Nuel tanpa harus memikirkan rasa bersalah akan ASI dan tetek bengeknya.  Thanks God masa-masa itu udah lewat… buat ibu-ibu yang baru melahirkan dan mungkin mengalami masalah yang sama seperti saya, semoga kalian bisa mengatasinya dan menutup telinga kalian… percaya diri aja kalau kalian sudah berusaha untuk memberikan yang terbaik buat hati kalian.  Good luck!

Dear Nuel,

Hari itu tanggal 12 Februari 2010, hari terakhir mama check kandungan ke dokter. Mama sama papa kaget sekali waktu dokter memutuskan untuk operasi cesar minggu depan! *hyaaa* padahal mama sama papa waktu itu belom siap… soalnya menurut perkiraan dokter kamu itu lahirnya awal maret… tapi karena posisi kamu yang sungsang dan kamunya ngga mau balik-balik ya sudahlah apa boleh buat dokter memutuskan untuk cesar biar ngga berisiko… padahal ya nak… mama udah setiap malem nungging-nungging biar kamu muter kebawah… mama setiap sabtu udah ikut senam hamil juga… tapi kamu kayaknya udah PW banget dengan posisimu itu… hehehe you are so determind.

Setelah mama & papa berhasil melwati rasa shock karena harus melahirkanmu lebih dini… akhirnya mama & papa berhasil menyiapkan segalanya buat kelahiranmu minggu depan. Jadilah hari Minggu tanggal 21 Februari mama masuk ke RS Gading Pluit. Begitu masuk RS, mama langsung dibawa kekamar dan CTG. Entah berapa kali mama di CTG, sampe bosen rasanya… heeehhh… besoknya, hari yang dinanti-nanti pun tiba, Senin 22 Februari 2010, mama masuk kamar operasi dan menjalankan proses cesar. Waktu operasi mama ditemenin papa… mama ngga berani sendirian… mama takut… berkali-kali mama merengek sama dokternya minta ditemenin sama papa… akhirnya dokternyapun luluh mendengar rengekan mama 🙂

Nuel sayang… mama ngga bisa mendeskripsikan bagaimana perasaan mama waktu itu… antara takut, ngga sabar, dan bahagia… I’m so over whelmed! mama sempet ketakutan dan nangis (iya, mamamu ini emang cengeng) waktu dokter melakukan anestesi. Semua orang berkedok di ruangan itu terlihat sangat menakutkan bagi mama, pun begitu mereka terus berkata “tenang ya bu… yang rileks aja ya bu…” *gimana mau rileks orang perutnya mau dibelek kok* lama kelamaan mama ngga bisa lagi merasakan bagian badan mama kebawah. Setelah papa masuk ruang operasi, dia memegang tangan mama dan mendekatkan mulutnya ke telinga mama sambil membisikan kata2 yang menenangkan hati mama… Mama masih inget betul rasanya, waktu dokter mulai membedah perut mama dan menarik2 sesuatu keluar dari perut mama… mama memang tidak merasakan sakit, tapi mama merasakan semua pergerakan yang terjadi dibawah sana… semuanya berjalan begitu cepat dan mendebarkan.

Nuel sayang… tepat pukul 10.35 pagi kamu keluar dari rahim mama. Begitu kamu keluar, tangismu memecah keheningan ruang operasi dan suaramu begitu bergetar seperti hati mama yang ingin segera memelukmu. Mama seperti berada di awang-awang… mama bahagia sekali. Rasa itu tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata sayang… mama cuma bisa menangis, menangis, dan menganis… ya, mungkin waktu itu mama lebih cengeng dari kamu sayang… mama hanya ingat setelah kamu keluar dari rahim, papa mencium mama dengan bahagia lalu dia ikut pergi bersamamu entah kemana… tak lama kemudian, papa kembali bersama suster membawa Nuel mama yang masih terbungkus lemak-lemak putih… mama ingat sekali waktu itu mama mencium pipimu yang dipenuhi lemak… kamu begitu kecil… kamu begitu unbelievable 🙂

Ngga banyak yang mama ingat setelah mereka membawamu pergi… yang mama ingat mama didorong menuju kamar bersama suster dan papa… lalu semua orang berdatangan dan menyelamati mama&papa.

Nuel mama sayang… terimakasih karena telah hadir didunia ini untuk mama & papa… terimakasih karena kamu telah ikut berjuang bersama mama dan memilih untuk tidak menyerah… terimakasih karena kamu telah membawa kebahagiaan yang begitu besar dalam hidup mama dan papa. Semoga Tuhan selalu menerangi disetiap tapak jalan hidupmu.

Selamat datang ke dunia Dante Emmanuel 🙂

Tepat sudah 3 bulan usia kandungan saya. Phew… akhirnya lewat juga 3 bulan itu… orang-orang suka nanya gimana rasanya hamil, apakah saya sering merasakan mual-mual, ngidam yang tak menetu, atau hal-hal aneh lainnya… hmmm mungkin yang terberat adalah ketika saya harus bangun di pagi hari dan memulai aktivitas. Oh god… perut dan kepala rasanya berat sekali… tapi saya tidak pernah menyesali atau mengutukinya. Saya berusaha sebisa mungkin untuk membawa semuanya jadi enjoy dan menikmatinya. Dari awal saya mengetahui kehamilan saya hingga saat ini, hanya ada satu perasaan yang mendominasi hati dan pikiran saya… NGGA SABAR. Ya, saya udah ngga sabar melihat dan menimang anak yg ada di perut saya ini, saya udah ngga sabar mengetahui parasnya seperti apa, dan memanggil namanya 🙂

Dulu sebelum saya hamil, bahkan jauh sebelum saya menikah, saya takut sekali hamil. Saya bukannya takut mempunyai anak atau mengalami rasa sakitnya, tapi jujur saya takut kehamilan akan merusak tubuh saya. Ya, saya memang termasuk tipe perempuan yang sangat perduli dengan bentuk tubuh. Saya tidak bilang bahwa dulu bentuk tubuh saya bagus… ngga… but hey, at least i got curve :p Dulu saya begitu takut membayangkan kalau saya hamil nanti tubuh saya akan melar disana-sini… belum lagi komplikasi lainnya seperti stretchmarks, varises, jerawatan, dll… OH NOOO… *sigh* tapi setelah saya berada dalam the actual condition of being pregnant, ternyata anugerah yang Tuhan berikan terasa begitu hebatnya… Anugerah itu mengesampingkan segala ketakutan dan kekhawatiran saya. Bahkan anugerah itu mengajarkan saya untuk lebih bersyukur dan menerima kodrat saya sebagai perempuan. Anugerah itu mengajarkan saya untuk lebih dewasa dan mengesampikan keegoisan saya. That grace posess me in every way with a good deed. I call that grace My Baby.

Ternyata being pregers ngga seburuk yang saya bayangkan dulu loh… begitu saya berada dalam kondisi hamil, saya ngga pernah lagi memikirkan tentang bagaimana bentuk tubuh saya nanti… yang ada di otak saya cuma my baby, my baby, and my baby only… apapun yang terbaik untuknya walaupun itu berarti saya harus naik 12 kilo atau lebih, berjerawat, dan berperut jeruk, not too mention merelakan diri saya “dioprek-oprek” sama dokternya, i don’t care….  saya hanya pingin dia lahir kedunia dengan sehat dan selamat.

Senangnya… Tuhan mendengarkan segala doa2ku. Kemarin saya USG besar 3 bulan untuk memeriksa kondisi si bayi menggunakan USG 4D. OH MY GOD! I can’t stop wondering on Your holiness. Bayi dalam rahim saya itu bergerak-gerak dan sepertinya dia tahu kalau dia sedang diawasi dan diperiksa olah dokter. Dia menghindar kesana kemari setiap kali dokter mengarahkan tongkat USGnya… hahaha “be still my baby, doctor’s not going to hurt you, she just wants to look how u doing, mommy’s here…” Puji Tuhan dokter bilang bayi kami baik-baik aja, ngga ada kelainan apa-apa, struktur hidung dan tulang belakangnya jg bagus, detak jantung normal, dan perkembangannya juga normal 🙂 Walaupun tidak begitu jelas, tapi saya sudah sangat senang dapat melihat bayi kami dengan cara itu, saya sudah bisa melihat bentuknya…. tangan, kaki, dan kepala. Bahkan jantung kecilnya yang berdegup-degup… How great is our Lord! rasanya udah ngga sabar buat nunggu 6 bulan lagi 🙂

“Tumbuh yang sehat & kuat ya sayang… 6 bulan lagi kita nanti ketemu, ibu sayang kamu….”

Kemarin waktu terjadi gempa kebutulan saya sedang berada di rumah ibu.  Waktu itu saya lagi tidur leyeh-leyeh di kamar ibu.  Tiba-tiba perut saya terasa mual dan bergoyang-goyang. Awalnya saya pikir itu efek kehamilan… ngga taunya kok tiba-tiba ranjangnya juga ikut goyang-goyang… barulah kami semua seisi rumah tersadar bahwa itu gempa dan berhamburan keluar rumah.

Setelah gempa reda dan keadaan kembali normal, terjadi percakapan antara saya dan ibu:

Ibu: Kalo di kampung ibu dulu, kalo ada gempa kaya gini… kambing2 yang lagi hamil harus dimandiin pake aer abu ny…

Saya: Trus….

Ibu: *Pergi ke dapur mencampur abu gosok cucian piring dan air*  Ny… sini mana perutnya dibuka….

Saya: Tapi kan gw bukan kambing bu…

Ibu: Udah nurut aja… cuman syarat doang kok….

Jadilah saya dan si dedek diurapi oleh ibu dengan air abu gosok cucian piring setelah gempa….

Sambil diurapi ibu dalam hati sayapun tertawa kecil dan membatin “anything for you baby… mommy’ll do”

On Marriage

_MG_6934
Suddenly the world seems such a perfect place
Suddenly it moves with such a perfect grace
Suddenly my life doesn’t seem such a waste
It all revolves around you
27 Juni 2009… jadi sekarang tepat sebulan sudah saya menikah…

saya 5 tahun yang lalu pasti tidak akan percaya kalau saya 5 tahun yang akan datang akan menikah…hehehe. Unbelievable it is… kadang-kadang kalau saya lagi tidur disamping suamipun rasanya sempit sekali pingin ditendang saya selalu bertanya-tanya kok bisa ya saya nikah? kok saya akhirnya mau juga ya nikah? padahal dulu sebelum nikah banyak sekali pertimbangan-pertimbangan yang membuat saya sepertinya enggan melangkah ke arah situ… membayangkannyapun saya malas… tapi ternyata waktu berbicara lain… and this is where  I am now… MARRIED.

Ternyata setelah saya mengalaminya sendiri, saya menyukainya… Ya, saya suka menikah, saya suka menulis status saya sebagai istri, saya suka sewaktu saya mendaftarkan nama saya, mereka akan menuliskan Ny dan bukan Nn, saya suka terbangun disamping orang yang saya cintai, saya suka membuatkan orang itu secangkir teh dan menikmatinya bersama sambil mengobrol sebelum tidur, saya bahkan senang berbagi tempat tidur dengan orang itu, which I usually hate most!! :p LOL, dan terlebih lagi saya sangat suka memanggil orang itu “suami saya”.

Saya ngga tau kiat-kiatkhusus dalam menjalani pernikahan saya kelak, tapi yang saya tahu pernikahan itu sebagaimana juga dengan kehidupan adalah seperti sekolah.  Anggap saja sekarang saya sedang menempuh pendidikan di sekolah pernikahan.  Untuk lulus dari sekolah itu, ada pekerjaan rumah dan ujian yang harus saya lewati… nilai-nilai yang saya dapat pun kadang jelek dan kadang bagus, bahkan ada kalanya nanti saya mungkin ngga lulus ujian, tapi toh selalu ada ujian perbaikan kan? jadi ngga usah takut, gunakan saja kesempatan itu sebaik-baiknya… belajar yang giat & tekun kalau mau lulus, jadi ga perlu di D.O.   Kiat terbaik dari saya adalah dengan menjalani sekolah itu dengan sungguh-sungguh.  Saya yakin, pengetahuan & pengalaman yang akan kamu dapat dari sekolah itu akan mengajarkanmu untuk menjadi istri & ibu yang lebih baik, seiiring dengan waktu.

… and to me and my husband, happy wedding hun! wish we have a wonderous marriage ahead, cheerz!